Selasa, 12 Juni 2012

So Close



Ada yang tau film SO CLOSE ga? Film itu udah gue tonton berkali-kali dan gue ga pernaaaaaahhhhhh bosen sama film itu. Sampe-sampe begonya gue pernah pingin jadi kaya si pemeran utamanya. Korban film banget -_- naas.. Itu loh, film yang kakaknya jadi pembunuh bayaran trus adeknya nolong kakaknya itu dengan suatu alat yang diciptain orang tua mereka sebelum orang tua mereka meninggal dulu. Namanya Jendela Dunia. Alatnya hebat, bisa ngeliat semua yang terjadi dimuka bumi ini. Alat itu semacam perangkat yang bisa dipasang dikomputer dan voila, semua yang lo mau ada dihadapan lo. Apapun yang lo mau kepo-in, apapun yang mau lo tau, apapun yang lo mau deh, tinggal click-click and done. Si adek ngebantuin kakaknya dengan cara memantau si kakak dari rumah, yap cuma ongkang-ongkang kaki didepan computer doang. Sementara kakaknya ada di tempat pembunuhan itu. Kakaknya dengan enteng jalan sementara adeknya cuma ngasih tau lewat earphone “dilantai lima ada polisi, jadi lewat tangga saja dan keluar lewat jendela sebelah utara”. Ya gitulah kira-kira percakapannya di earphone kakak dan si adek. Gue juga ga begitu hafal kalimatnya -_- truuusss, mereka itu udah lamaaaaaaaaa banget kerja kaya gitu (pembunuh bayaran). Tapi ga bisa ditangkep sama siapapun karmn mereka selalu bisa ngelariin diri dengan bantuan alat tadi. Orang penting yang dibunuh kakaknya itu ternyata punya adek lagi dan adeknya pun dendam sama si pembunuh itu. Ujung-ujungnya si pembunuh itupun meninggal dibunuh sama adek orang penting yang dibunuh kakaknya dulu trus si adeklah yang ngelanjutin kerjaan kakaknya. Dan semuapun kacau balau. Tapi  dengan dibantu seorang polisi cewe yang pernah nyelidikin kasus pembunuhan yang dilakuin kakaknya, ditambah lagi tanggal lahir dan kecerdasannya sama kaya kakaknya yang meninggal itu merekapun bersatu buat ngelawan si orang jahat yang masih dendam sama si adek yang kakaknya meninggal itu. Diujung cerita, mereka setengah mati ngelawan adeknya si orang penting itu. Dendam banget nih ceritanya si adek yang kakaknya dibunuh itu. Tapi tetep, walopun harus babak belur, babak bunyak, babak kedua-babak ketiga OH SALAH TERNYATA GA ADA HUBUNGANNYA, dan pemenang dari pertarungan sengit itu adalah si cewe yang kakaknya meninggal tadi. Memang begitulah, pahlawan akan selalu menang di akhir cerita. Sama kaya kehidupan, kadang memang harus mengalah dan bersabar dulu untuk menjadi seorang pemenang di akhir cerita..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar